27 March 2010

Komunis DAP, keling Hindraf kecut perut lihat Melayu berarak....

Percaya atau tidak kalau aku katakan perhimpunan Melayu di PWTC hari ini di bawah panji Pertubuhan Pribumi Perkasa (Perkasa) telah membuatkan komunis DAP dan puak2 keling Hindraf kecut perut. Sebabnya inilah kali pertama puluhan ribu orang Melayu bergabung atas nama "Melayu" dan tidak ada kaitan dengan politik diadakan sejak kali terakhir berlaku pada tahun 1946.

Inilah yang mereka bimbangkan selama ini. Sebab itulah baik puak2 komunis DAP mahupun keling Hindraf bila sebut orang Melayu nak "berarak" mereka jadi gusar, bincang dan tidak kurang yang terkencing. Ingat peristiwa pada tahun 1946, apabila orang Melayu berkumpul di Muar dan kemudiannya di Kelab Sultan Sultan Sulaiman, Kg. Baru, masa itulah tercetusnya Pertubuhan Kebangsaan Melayu Bersatu atau UMNO yang kemudiannya menjadi parti dominan dalam pemerintahan Malaysia sejak lebih 50 tahun lalu.

Hari ini Melayu "berarak" lagi, walaupun hanya sebatas di dalam dewan tetapi jelas bahawa perarakan Melayu kali ini diadakan dalam saat-saat kaum Melayu dicabar, ditekan,  perlekeh, difitnah dan diusir secara halus oleh puak2 bukan Melayu yang selama ini hidup di bumi Tanah Melayu atas ihsan orang Melayu. Ini ditambah pula oleh puak2 Melayu yang lupa diri dan sanggup menggadaikan bangsa dan agama sendiri demi tujuan politik peribadi. Hasilnya orang Melayu merasa diri mereka dicabar dan cabaran itu dituangkan dalam bentuk perarakan atas nama Perkasa.

Sayang perarakan Melayu kali ini diadakan sebatas di dalam dewan. Tetapi itu lebih baik daripada perhimpunan puak Hindraf yang menggunakan jalanan sebagai medan untuk mereka meluahkan tuntutan dan tuduhan melampau ke atas kerajaan Malaysia, yang diketuai oleh orang Melayu. Hindraf dengan rasisnya mendakwa kaum mereka  ditindas dan berlaku perbersihan etnik.

Malah perhimpunan Melayu Perkasa juga jauh lebih mulia kerana ia tidak menggunakan ruang masjid atau jalanan untuk berhimpun seperti mana perhimpunan Bersih, anti-ISA atau mansuh PPSMI yang didalangi oleh puak2 yang propembangkang dan pemimpin yang menghalalkan perhimpunan jalanan yang tujuannya hanya satu  - menunjukkan kepada dunia bahawa negara dalam keadaan kacau-bilau konon atas kehendak rakyat.

Anak kecil main api terbakar hatinya yang sepi
Air mata darah bercampur keringat
Bumi dipijak milik orang.......

Ayuh Melayu, Bangkitlah!
Bumi ini milik kita dan kita mempunyai hak ke atasnya...
Bangkitlah... berdirilah... bangunlah...!!!

Share this

2 Responses to "Komunis DAP, keling Hindraf kecut perut lihat Melayu berarak...."

  1. Pesan Ayah Pesaka Bonda.
    Assalamualaikum
    Hey anak-anak Melayu
    Ingat-ingat akan asal usul mu
    Baka yang baik keturunan yang mulia
    Ingatlah akan janji yang asal sumpah yang mula
    Lahir ke sini sebagai khalifah
    Hadhir di sini dengan tugas yang tegas
    Jangan dok lalai jangan dok alpa
    Siapa nak buat melainkan kita

    Hey anak-anak Melayu
    Baka yang baik keturunan yang mulia
    Khalifah Allah di muka bumi
    Kuasa politik di tangan kita
    Kuasa ekonomi hak kita nak cari jaga
    Kuasa sebar kata di tangan orang
    Jangan dok hanyut lalai alpa
    Jangan digadai sebuah Negara
    Jangan terlepas pegangan kuasa
    Hak kita
    Hak yang asal
    Hak yang mula
    Tinggalan ayah pesaka bonda
    Siapa nak jaga kalau bukan kita

    Hey anak-anak Melayu
    Baka ayah zuriat bonda
    Jangan dok lena di selimut gebar
    Jangan dok hanyut diulit khabar
    Bangkitlah bangun mengatur tapak
    Buka langkah mengatur tari memecah pencak
    Gelanggang alaf bukan kepalang
    Gelanggang alaf gelanggang sejagat

    Hey anak-anak Melayu
    Baka ayah zuriat bonda
    Sumpah janji jangan percuma dok ucap
    Ikrar bertabik jangan saja saja dok angkat
    Ingat ingat amanah ninda moyang purba
    Terikat bebat di ubun junjung
    Semat kejat di otak ingat
    Pengiring berkat menebat nekad
    Sundang keramat tinggalan ayah tegap bersakai
    Keris picit pesaka bonda gah mengiring

    Anak Melayu baka yang wira
    Sumpah dan janji jangan main mengacu cuba
    Ikrar bertabik jangan percuma dok angkat tayang
    Petapa purba jangan dok gerak bangkit jaga
    Takut percuma diri perkasa jiwa wira tidak berlangir
    Takut terlangkah hajat ibu wasiat ninda patangan moyang
    Takut lupa pesan ayah bijak berpandai di gelanggang
    Takut lupa pesaka bonda mengulit bahasa berbudi di laman

    Anak Melayu baka yang mulia
    Hajat yang satu janji yang asal
    Rukun yang lima menjadi pegangan
    Rukun yang enak senang mengaman
    Dua puluh sifat tegap menjulang
    Asal janji tetap dikota
    Asal sumpah tetap di jaga
    Asal kuasa masih milik kita
    Asal daulat masih memegah takhta

    Maka wahai Melayu anak baka
    Dari keturunan baik mulia
    Jangan dok tanya salah siapa
    Jangan dok tanya silap siapa
    Rumah yang ada jangan dibugar
    Istana yang ada jangan dibakar
    Takhta yang ada jangan diroboh
    Takut merana anak cucu kita
    Takut kita yang menanggong dosa

    Maka wahai Melayu anak baka
    Dari keturunan yang baik mulia
    Marilah kita mendabik dada
    Bertanya pada selera
    Tanyalah kita pada hakikat diri
    Aku yang ada bagaimana asalnya
    Hadhir di sini bagaimana usulnya
    Hak yang ada dari mana puncanya
    Ilmu yang ada siapa yang punya
    Akhir kita nak jatuh kemana.

    ReplyDelete
  2. kita kena bangkit 20 tahun dulu..

    ReplyDelete

Sila berhati-hati ketika memberikan komen. Pihak admin tidak bertanggungjawab atas komen-komen yang disiarkan. Admin juga berhak memadam komen-komen yang dianggap keterlaluan.