15 June 2010

Hek eh... ADUN mereka yang melompat rupanya!!!

Pergh... Dua tiga hari lepas macam nak pecah panggung kat Perak. Heboh kaw-kaw kata ada ADUN UMNO nak lompat masuk parti pembangkang. Heboh bukan setakat heboh kedai kopi atau kat pasar pagi je tapi siap buat sidang media oleh puak pembangkang mengesahkan perkara tu.

Walaupun Zambry nampak "cool" nafikan dakwaan tu tapi aku percaya dalam hati mau juga dengan risau. Manalah tau kut-kut perkara tu betul dan laporan yang diterima dari SB-SB politik di Perak tidak tepat.

Tut-tut hari ini ADUN Malim Nawar dari DAP yang rupanya keluar parti dan jadi wakil rakyat Bebas pro-BN.

HAHAHAHAHAHAHAAAHAHAHAAAAAAAAAAAA....... MMMMUUUUA UAAAAHHHHHA HAHAHAHAHAHAHAH ... HOHOHOOOO... sakit perut aku tahan ketawa.

Patutlah puak2 pembangkang kat Perak menaburkan berita palsu sedemikian. Rupanya mereka dapat tahu ada ADUN mereka yang nak cabut lari. HAHAHAHAAAA...AHAHAHAHAHA HAHAHAAAA....

Tapi aku percaya mereka akan kata  Keshvinder Singh  tu dah kena beli dik BN. Alaaa alasan lapok puak2 pakatan kalau ada wakil rakyat mereka lompat parti. Tapi mereka buat-buat lupa pula dengan Gerakan 16 September di mana mereka berusaha untuk membeli Ahli Parlimen BN untuk membentuk kerajaan dari pintu belakang.

Jadi satu kesimpulan yang aku boleh buat, kalau ada gegak gempita pasal wakil rakyat BN nak lompat parti tu maknanya adalah mana-mana wakil rakyat mereka yang nak berbuat demikian.

P/S: Teringat aku masa lawan bola kat kampung dulu-dulu. Bila kalah saja beri alasan pasukan lawan pakai bomoh. Nak score tak boleh sebab tak nampak tiang gol. Atau ada "bomoh" tunggu belakang gol sampai boleh asyik melencong jeh!!

Share this

1 Response to "Hek eh... ADUN mereka yang melompat rupanya!!!"

  1. BABI kata semua pemimpin pakatan rakyat yang lompat jadi bebas dibayar RM2 juta.

    Bukti mana? 16 September mana?

    And the latest jumper is ....

    ReplyDelete

Sila berhati-hati ketika memberikan komen. Pihak admin tidak bertanggungjawab atas komen-komen yang disiarkan. Admin juga berhak memadam komen-komen yang dianggap keterlaluan.