31 May 2011

Salih Yaakob jugak yang naik.... (Updated!)

TERKINI:
Salih Yaacob bawa keempat-empat isteri dan 11 anak bercuti ke China. Wow! Tertanya-tanya juga macam mana Salih atur jadual "tidur" masa kat sana yek? Heheee...

Ramai yang cemburu dengan Salih Yaakob!
Orang duk kecoh-kecoh tarif elektrik naik, Salih Yaakob tetap tersenyum lebar sampai ke telinga. Apa tidaknya, baru dapat isteri baru... Anak dara pulak tu! Tahniah buat Salih Yaakob sebab buatkan ramai jantan-jantan kat luar sana cemburu habis.

Apa tidaknya. Selepas dah ada tiga isteri yang hidup aman damai, Salih tambah lagi satu isteri menggenapkan kuotanya. Tambah manis, isteri keempatnya itu seorang gadis berusia 25 tahun - Samihah Syeikh Ali a.k.a Emi. Kira masih muda trang tang tanglah!. Bertuah Salih!

Bak kata seorang rakan sepejabat, apa ilmu yang dipakai Salih sehingga mampu menundukkan tiga isterinya sampai mereka hidup bermadu dalam keadaan aman, dan kemudian menundukkan pula seorang gadis lagi untuk menggenapkan kuotanya. Dah muda, cantik pulak tu!

Tapi dalam duk bercakap tentang Salih, seorang sahabat begitu prihatin apabila melontar soalan yang aku tak dapat jawab.

Soalannya... "Berapa jumlah bil lektrik yang patut Salih Yaakob bayar setiap bulan? Maklum sebelum ini tiga rumah, sekarang empat rumah!"

Tapi mujur seorang lagi sahabat aku cepat menjawab: "Alaaa rumah keempat tu tak banyak pakai letrik bro sebab mereka jarang pasang lampu!"

Haha...

MTB: Bak kata RBF, minta maaf lebih mudah daripada mintak izin! 

Share this

1 Response to "Salih Yaakob jugak yang naik.... (Updated!)"

  1. Saleh Yaakob naik gua tak kisah asal jangan Nua naik, parah kita dibuatnya

    satu pesan aku kat saleh dan isteri barunya, JAUHI ANUAR .... KALAU ADA SAPA SAPA MINTA NO HP JANGAN BAGI TAKUT JATUH KETANGAN SI ANU, NAAS BEB"

    Gua tak boleh tido malam buat dek Salih , kah kah kah kah !!!!!

    ReplyDelete

Sila berhati-hati ketika memberikan komen. Pihak admin tidak bertanggungjawab atas komen-komen yang disiarkan. Admin juga berhak memadam komen-komen yang dianggap keterlaluan.