29 March 2012

Kontroversi lagu Bawaku Pergi...

Zizan aku kenal tapi Kaka... Maaf! Ini kali pertama dengar namanya!
Aku pernah berdebat dengan seorang pejuang bahasa apabila aku mempersoalkan tindakan RTM mengharamkan lagu Seksis Anita Sarawak hanya kerana ada lirik berbahasa Inggeris dalam lagu Melayu tersebut. Dia kata lagu itu merosakkan bahasa Melayu sebab merojakkan bahasa kebangsaan itu. Tapi bagi aku penggunaan satu dua perkataan asing dalam lagu itu masih di peringkat wajar dan tidak perlulah sampai kena gam.

Aku juga mempertahankan penulis lirik lagu itu, Edry KRU bukan sebab aku minat kat adik-beradik KRU ni tapi kerana bagi aku kita tidak perlu rijit sehingga menyekat kreativiti anak-anak muda kita dalam berkarya.

Tapi bila baca lirik lagu "Bawaku Pergi" nyanyian Kaka dan dirapkan oleh Zizan Raja Lawak, aku bersama-sama mereka di luar sana  yang mahu lagu ini diharamkan kerana jelas lirik lagu ini boleh membawa kesan negatif terutama kepada remaja. Bait-bait lagu itu jelas mengajak remaja untuk lari dari rumah.

Tengoklah sendiri liriknya di bawah ini. Walau pun aku belum dengar pun lagu ini. Macam mana rentak dan iramanya aku pun tak pasti tapi susunan lirik lagu ini sudah cukup memadai untuk kerajaan mengambil langkah perlu. Kalau Seksis diharamkan kerana ada lirik "lady driver" aku yakin bait-bait lirik Bawaku Pergi jauh lebih merosakkan... bukan rosak bahasa tapi boleh rosak fikiran anak-anak kita.
BAWAKU PERGI -Kaka feat Zizan

bawa aku pergi
pacu laju-laju
kita lari dari realiti
bawa aku pergi
pacu laju lagi
malah kita
tak perlu kembali

tengah malam nanti
tolong jangan lupa
jangan mungkir janji
aku dah teruja
sudah cukup lama
aku tunggu saat ini
sejak kali terakhir kau hantar pulang
hidup sungguh sepi
tolong jangan bilang mama
tolong jangan bilang papa
malah jangan bilang teman karibmu
jangan bilang sesiapa

oh, buku merah jangan lupa bawa
moga-moga belum tamat tempoh
kali ini kita pergi lebih lama
pergi lebih jauh, ayuh

bawa aku pergi
pacu laju-laju
kita lari dari realiti
bawa aku pergi
pacu laju lagi
malah kita
tak perlu kembali

mata dalam kaca, topi berceloreng
sarung tangan hitam, atas muka ada topeng
hanya perlu siul, tidak tekan loceng
hero sudah sampai, cepat terjun dari loteng
kita terus ke sempadan aku pacu, engkau  bonceng
bawa bekal air muka cuci aib bopeng
lari dari kewajipan, tanggungjawab ponteng
lari dari kenyataan, mula kisah dongeng

tinggalkan dataran, puncak dunia kita duga
tinggal kemewahan cuba cara hidup purba
lari-lari baling bola salji depan gua
sambil cari yeti kita boleh cari (what?)
tinggalkan dataran, puncak dunia kita duga
tinggal kemewahan cuba cara hidup purba
lari-lari baling bola salji depan gua
tidak jumpa yeti moga-moga jumpa syurga

bawa aku pergi
pacu laju-laju
kita lari dari realiti
bawa aku pergi
pacu laju lagi
malah kita
tak perlu kembali

bila kita pergi
apa kan berlaku
siapa kan peduli
siapa ambil tahu
hidup kita tempuh
untuk apa saja
tidak kira mana kembara membawa
kita kan bersama

oh, buku merah jangan lupa bawa
moga-moga belum tamat tempoh
kali ini kita pergi lebih lama
pergi lebih jauh, ayuh

bawa aku pergi
pacu laju-laju
kita lari dari realiti
bawa aku pergi
pacu laju lagi
malah kita
tak perlu kembali

Aku percaya budak darjah 6 pun faham lirik-lirik dalam lagu ini. Tang mana Zizan kata ia tidak bawa sebarang unsur negatif aku pun tak tahu. Mungkin masa dia rakam lagu ini dia tak menghayati liriknya. Sebab itu dia tidak dapat kesan di mana silapnya. Mungkin juga sebab dia pandang dari sudut lain tapi kalau dari sudut normal ia memang berbau negatif.

Bolehkah lagi Bawaku Pergi memberi maksud jangan bawa aku pergi? Aku tak nampak di mana kewajarannya. Apakah aku yang tersilap menafsirkannya?

Share this

1 Response to "Kontroversi lagu Bawaku Pergi..."

  1. penulis lyric lgu ni malique..bkn edry.. -_-"
    cuba bc explaination malique on this song.. :)

    ReplyDelete

Sila berhati-hati ketika memberikan komen. Pihak admin tidak bertanggungjawab atas komen-komen yang disiarkan. Admin juga berhak memadam komen-komen yang dianggap keterlaluan.