09 November 2015

Isteri curang cari skandal, anak ikan di media sosial

Kaki curang guna media sosial untuk cari pasangan skandal - Gambar hiasan saja

Aku tak terkejut membaca laporan khas dalam surat khabar Utusan Malaysia Sabtu lepas. Mengenai penyiasat persendirian yang menjejak mak-mak datin yang berlaku curang dengan anak-anak ikan. Baca selanjutnya di sini.

Jangan pula lepas ni ada menteri yang nak nafikan wujudnya kehidupan seperti ini dalam masyarakat kita yang majoriti berbangsa Melayu dan beragama Islam ini. Sebabnya aku sendiri mengetahui wujudnya perkara seperti itu.

Eh... jangan pula kata aku pun terlibat dalam kegiatan tidak bermoral ini. Tak ada. Tapi aku kenal beberapa wanita di media sosial di mana mereka berskandal dengan lelaki lain atau suami orang. Kalau lelaki yang curang tu tak payah ceritalah. Dah macam jadi satu perkara biasa dah.

Setahu aku ramai kalangan wanita bertaraf isteri orang atau mak-mak janda kesunyian menggunakan media sosial untuk mencari anak ikan atau skandal. Tak kiralah jenis media sosial apa. Ada juga yang buat grup sosial private yang disertai kalangan isteri-isteri dan mak-mak janda kesepian. Mereka juga membuka "keahlian" grup itu di kalangan lelaki.

Untuk bertemu, grup berkenaan akan membuat program gathering di lokasi-lokasi sulit misalnya di puncak Genting dan lain-lain lokasi peranginan yang dirasakan selamat. Dari situ mereka memilih teman-teman yang boleh di bawa ke ranjang.

Berdasarkan sumber-sumber yang aku peroleh, kebanyakan isteri-isteri curang yang bersosial di alam maya ini adalah penjawat awam. Sebabnya mereka "banyak masa"  mengadap komputer atau telefon pintar masing-masing untuk berbual, bergurau senda, usik mengusik sehinggalah berkongsi gambar-gambar bogel masing-masing.

Bagaimanapun, tidak kurang juga mereka yang terdiri daripada suri-suri rumah yang kesepian ditinggal suami yang seharian bekerja.

Salah seorang yang aku kenal ialah Haida (bukan nama sebenar). Usia awal 30-an. Seorang penjawat awam dan sering bekerja di luar pejabat. Sudah bersuami dan mempunyai seorang anak berusia 3 tahun.

Dia menjalin hubungan dengan Roslan (bukan nama sebenar), seorang lelaki bujang yang dikenalinya di satu media sosial Setiap hari mereka akan bertemu dan memadu asmara di hotel-hotel bajet sekitar ibu negara.

Haida mendakwa dia menjalinkan hubungan dengan Roslan sebab mahukan kepuasan seks. Walaupun suaminya tidak mempunyai masalah batin tetapi bagi Haida, stamina tinggi dan "tahan lama" Roslan menyebabkan dia mencapai kepuasan yang dia inginkan. Manakala hubungan asmaranya dengan suaminya walaupun berjalan seperti biasa, tetapi hanya sekadar memenungi tanggungjawabnya sebagai isteri.

Aku juga diperkenalkan oleh Haida dengan beberapa rakannya yang lain yang semuanya isteri orang atau mak janda dan semuanya adalah kakitangan awam. Mereka juga giat "mencari" lelaki di media sosial untuk memperoleh kepuasan batin mereka.

Sejak kebelakangan ini para isteri dan mak-mak janda kesepian ini semakin berani berkongsi gambar-gambar separuh bogel, bogel dan kadang kala gambar-gambar aksi ranjang mereka di media-media sosial.

Contoh isteri kesepian menggunakan media sosial untuk mencari anak ikan.
Apatah lagi dengan kecanggihan telefon pintar yang lengkap dengan kamera beresolusi tinggi dan aplikasi-aplikasi sosial seperti Wechat, WhatsApp dan lain-lain di mana para pengguna boleh berkongsi gambar dan video, menyebabkan "kegiatan haram" seperti ini semakin berleluasa.

Bak kata seorang kawan, masalah sosial sekarang bukan lagi membabitkan remaja tetapi mak-mak remaja pun dah makin rosak moral. Hai... nampaknya teknologi perlu dipersalahkan. Kalau tak ada media sosial seperti sekarang agaknya lebih susah nak cari skandal atau anak ikan.

Kenalah isi borang kenalan di majalah... hehe

Share this

2 Responses to "Isteri curang cari skandal, anak ikan di media sosial"

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blog ini bukan tempat promo kegiatan maksiat. Thanks

      Delete

Sila berhati-hati ketika memberikan komen. Pihak admin tidak bertanggungjawab atas komen-komen yang disiarkan. Admin juga berhak memadam komen-komen yang dianggap keterlaluan.