11 February 2016

1.5 juta pekerja Bangla? Menteri dah gila ke apa?

Ramai yang kata Menteri Dalam Negeri merangkap Timbalan Perdana Menteri dah gila apabila membuat permohonan 1.5 juta pekerja Bangla masuk Malaysia, yang semalam telah diluluskan oleh kerajaan negara itu.

1.5 juta bukan angka yang kecil. Seingat aku warga Kuala Lumpur pun lebih kurang 1.5 juta orang. Bayangkan kalau semua Bangla yang dibawa masuk ini ditempatkan di ibu kota, apa akan jadi kepada bandar raya ini?

Aku tak mahu sebut konon kemasukan 1.5 juta pekerja asing Bangla ini akan menguntungkan dari segi wang ringgit kepada pihak-pihak tertentu sebab aku tidak ada bukti untuk mengaitkannya tapi kalau betullah, beruntung sungguh menjadi anak ... koh koh kohhh...!! (Terbatuk plak).

Pun begitu aku tak mahu salahkan menteri sepenuhnya. Yang salah orang kita juga. Malas nak bekerja berat. Maunya kerja ringan tapi nak gaji besar.

Rakyat Malaysia akan jadi macam orang Arab di Dubai atau Abu Dhabi. Kat sana orang Arab semua jadi bos dan taukeh, manakala pekerja baik kuli berat atau pegawai pemasaran terdiri warga asing termasuk orang Bangla.

Kalau singgah di airport di Abu Dhabi atau Dubai, kita tak akan jumpa pekerjanya orang Arab. Jauh sekali nak tengok minah Arab berjubah labuh yang bekerja di situ. Sebaliknya semuanya orang asing dari Filipina, India, Pakistan malah Indonesia pun ada.

Orang Malaysia pun tak lama lagi macam tulah. Semua dah kaya raya walaupun ada mahasiswa lapar (sebab makan megi saja sedangkan di Indonesia tu megi adalah makanan mewah) dan semuanya dah berjawatan tinggi (sebab semuanya dah masuk universiti).

Sekarang ini pun dah nampak ciri-cirinya. Tak payahlah aku sebut bidang pekerjaan apa yang sudah dikuasai oleh pekerja asing. Itu belum kira pekerja asing yang dah berjaya dalam perniagaan - jadi kontraktor, bisnes binaan besi dan macam-macam lagi. Pelayan-pelayan hotel dan restoran pun dah guna pekerja asing termasuk para negro dari Afrika.

Pendek kata, pandang kiri pekerja asing, pandang kanan pekerja asing. Lalu di mana orang tempatan?  Korang celiklah mata dan lihatlah sendiri di mana anak-anak kita ketika semua pekerja asing berlumba-lumba mengaut rezeki dari bumi bertuah ini.

Kebanyakan mereka anak-anak muda melepak di kafe-kafe mewah atau kedai-kedai mamak dengan gajet di tangan sambil komplen itu ini pasal kerajaan. Kerajaan lemah, menteri bodoh, Najib rasuah, negara miskin, mahasiswa lapar bla bla bla...

Bila hidup susah kerajaan yang salah sedangkan pekerja asing yang berjuta-juta di sini bersyukur kerana ada negara macam Malaysia yang menyediakan segala macam peluang.

Tak apa. Biarlah pekerja asing yang bekerja sebab aku orang tempatan nak tidur sambil merungut soal kesusahan hidup di media social kerana ada Perdana Menteri dan menteri-menteri yang bodoh.

Kau apa peduli?

Share this

1 Response to "1.5 juta pekerja Bangla? Menteri dah gila ke apa?"

  1. Remember the downfall of Malacca Sultanate....Who.the real enamies

    ReplyDelete

Sila berhati-hati ketika memberikan komen. Pihak admin tidak bertanggungjawab atas komen-komen yang disiarkan. Admin juga berhak memadam komen-komen yang dianggap keterlaluan.